SKSJ: Warga emas Alor Gajah berjaya dapat lesen memandu.

ALOR GAJAH 19 April – Tiada yang lebih menggembirakan bagi segelintir warga emas yang lebih 30 tahun menunggang motosikal tanpa lesen apabila akhirnya berjaya mendapatkannya menerusi program Satu Komuniti Satu JPJ (SKSJ) anjuran Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) di daerah ini.

Program yang dibuka kepada seluruh penduduk berusia 45 tahun ke atas itu disertai 321 orang yang kesemuanya berjaya mendapatkan Lesen Memandu Percubaan Motosikal setelah melalui beberapa siri kursus memandu dan ujian.

Timbalan Ketua Pengarah JPJ, Datuk Yusoff Ayob berkata, program SKSJ itu bertujuan memberi kemudahan kepada golongan warga emas untuk mendapatkan lesen memandu dengan kadar bayaran yang lebih rendah.

Menurutnya, kebanyakan peserta program itu mempunyai pengalaman menunggang motosikal dan pihaknya hanya menjalankan ujian asas bagi menguji tahap kemahiran golongan itu selain memastikan kemampuan mereka untuk berada di atas jalan raya.

Program SKSJ adalah untuk menggalakkan golongan warga emas memiliki lesen memandu bagi memudahkan pergerakan mereka menjalankan aktiviti harian dengan lebih selamat,” katanya berucap pada majlis penutup SKSJ peringkat Dewan Undangan Negeri (DUN) Gadek di Pulau Sebang, di sini hari ini.

Seorang peserta, Hamid Hakim, 84, melahirkan rasa syukur dan berterima kasih kepada JPJ kerana memudahkannya mendapatkan lesen memandu setelah hampir 40 tahun menunggang motosikal tanpa lesen.

Katanya, dengan usianya yang telah lanjut adalah sukar baginya untuk mengikuti ujian memandu biasa yang syaratnya lebih ketat berbanding melalui program SKSJ.

“Syukur sebab akhirnya saya dapat memiliki lesen memandu dan pergerakan harian saya dengan motosikal selepas ini akan lebih mudah dan selamat kerana ada perlindungan insurans,” katanya.

Seorang lagi peserta, Chan Mei Ying, 50, berkata, dia berasa begitu gembira dan lebih selamat menunggang motosikal untuk mengambil cucunya di sekolah dan ke pasar selepas ini kerana telah mempunyai lesen memandu.

“Terima kasih kepada JPJ sebab bantu saya dapatkan lesen memandu dan lepas ini saya tidak lagi takut bila berdepan dengan JPJ atau polis yang mengadakan sekatan jalan,” katanya.

Bagi seorang lagi peserta, Pragasam Peter, 55, setelah mengikuti kursus memandu di bawah program SKSJ itu, dia baru menyedari kepentingan memiliki lesen memandu walaupun untuk pergerakan jarak dekat.

“Sebelum ini saya rasa tidak ada masalah tiada lesen sebab menunggang motosikal dari rumah ke kawasan sekitar sahaja tapi selepas berpeluang mengikuti program SKSJ ini baru satu tahu kepentingannya dan yang penting adalah untuk keselamatan,” katanya.

 

Sumber: Utusan Malaysia, 20 April 2014.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: